3 Calhaj Sukoharjo Meninggal Digantikan Anaknya

Ilustrasi jemaah haji (Solopos)
04 Juli 2018 16:15 WIB Trianto Heri Suryono Sukoharjo Share :

Solopos.com, SUKOHARJO -- Tiga anak calon haji  (calhaj) dari tiga kecamatan di Kabupaten Sukoharjo berangkat menunaikan ibadah haji menggantikan posisi orang tua mereka yang meninggal sebelum diberangkatkan ke Tanah Suci.

Persyaratan ketiga orang pengganti itu sudah lengkap dan akan berangkat sesuai kursi dan kelompok terbang (kloter) calhaj masing-masing. Ketiganya diminta segera menyesuaikan tahapan yang telah ditetapkan penyelenggara haji seperti manasik dan sebagainya.

Ketiga calhaj yang meninggal berasal dari Grogol, Polokarto dan Baki. “Sukoharjo ada tiga [calhaj] yang wafat dan alhamdulillah untuk pengganti sudah klir. Ketiganya digantikan anak-anak mereka. Ketiga calhaj  itu sebenarnya akan berangkat suami istri,” ujar Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Sukoharjo, Ihsan Muhadi, Rabu (4/7/2018).

Ihsan mengatakan penggantian itu sesuai kebijakan terbaru dari Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umroh (PHU) Kemenag RI yang menyatakan bagi calon haji yang sudah dipanggil untuk melunasi biaya haji kemudian pada saat masa pelunasan yang bersangkutan meninggal dunia maka dalam posisi ini bisa digantikan suami/istri atau anak.

Mantan Kasi Umrah dan Haji Kemenag Sukoharjo ini menjelaskan calhaj pengganti diminta mengajukan penggantian ke Kantor Kemenag untuk diteruskan ke Kemenag. “Kantor Kemenag kabupaten akan meneruskan penggantian itu ke pusat dengan rekomendasi dari Kanwil Kemenag Jateng dan sudah klir sehingga jumlah calhaj  di Sukoharjo tahun ini tetap 722 orang. Mereka akan dibagi dalam tiga kloter dan berangkat pertama pada 29 Juli.”

Ihsan menyatakan jemaah haji Sukoharjo masuk kloter 45 yang memuat 136 calhaj bersama Kabupaten Klaten berangkat pada 29 Juli. Kemudian kloter 46 mandiri atau 355 calhaj asal Kabupaten Makmur berangkat 30 Juli dan kloter 47 berangkat 281 calhaj bersama calhaj Kabupaten Sragen berangkat pada 31 Juli.

“Tahapan sekarang untuk seluruh calhaj Sukoharjo adalah manasik di tingkat kecamatan. Tahun ini penyelenggara manasik tingkat kecamatan harus terdapat minimal 45 calhaj. Untuk itu, di kecamatan dengan jumlah calhaj kurang 45 orang digabungkan dengan kecamatan lain untuk latihan manasik. Seperti Weru, Tawangsari, dan Bulu digabung menjadi satu karena jumlah calhaj di masing-masing kecamatan sedikit,” jelasnya.