Polisi Boyolali Buru 20-An Orang Penganiaya Jukir Soto Seger

ilustrasi penganiayaan dan pengeroyokan. (Solopos/Dok)
06 Juli 2018 10:40 WIB Aries Susanto Boyolali Share :

Solopos.com, BOYOLALI -- Seorang juru parkir (jukir) di Jl. Garuda, depan warung Soto Seger, Boyolali, Agus Narjoko, 49, warga Banaran, Boyolali Kota, menjadi korban penganiayaan  oleh 20-an orang pada Minggu (1/7/2018) lalu. Satu orang pelaku sudah ditangkap polisi dan sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Dari satu tersangka itu, polisi akan mengembangkan penyidikan untuk menguak pelaku lainnya. Kapolres Boyolali, AKBP Aries Andhi, mengatakan satu tersangka itu telah ditahan polisi. "Sudah ada satu tersangka yang kami amankan. Dari satu tersangka ini akan kami kembangkan untuk mengungkap pelaku lainnya," jelasnya kepada Solopos.com, Kamis (5/7/2018).

Aries belum menyebutkan identitas tersangka tersebut. Sedangkan motif penganiayaan  tersebut adalah dendam pribadi. Kejadian bermula saat jukir itu terlibat cekcok dengan salah satu pelaku di area parkir depan Soto Seger.

Salah satu pelaku tak terima dengan perlakuan si jukir hingga keesokan harinya, pelaku tersebut mengajak teman-temannya sekitar 20- orang untuk membuat perhitungan dengan si jukir. Mereka mendatangi lokasi jukir itu bertugas untuk meminta pertanggung jawaban.

Dari situlah, aksi pengeroyokan terjadi. "Namun, kami pastikan aksi penganiayaan tak memakai senjata tajam. Sempet terdengar isu penganiayaan  menggunakan senjata tajam. Saya tegaskan, isu itu tidak benar," tegasnya.

Kapolres menegaskan hukum harus ditegakkan tanpa pandang bulu. Siapa pun yang berbuat dan terlibat kasus pidana akan diproses hukum sesuai dengan peraturan. "Nanti, siapa yang bersalah akan dibuktikan di pengadilan," tegasnya.

Informasi yang dihimpun Solopos.com, penganiayaan itu terjadi Minggu menjelang Magrib. Akibatnya, korban mengalami luka-luka di bagian kepala dan wajah dan harus dilarikan ke RS PKU Singkil Boyolali.