2 Tahun Mangkrak, Kereta Uap Kuno Pesanan Jokowi Dipindah ke Balai Yasa Jogja

Loko uap D52099 dan loko uap D1410 yang didatangkan dari Museum Transportasi Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta terparkir di Stasiun Purwosari, Solo, Kamis (23/2 - 2017). (Solopos/Nicolous Irawan)
13 Oktober 2018 13:30 WIB Farida Trisnaningtyas Solo Share :

Solopos.com, SOLO — Lokomotif uap kuno yang mangkrak di Stasiun Purwosari, Solo, dipindahkan ke Balai Yasa Yogyakarta, Sabtu (13/10/2018). Pemindahan ini bertujuan untuk memperbaiki kereta uap tersebut. Kereta uap kuno buatan Jerman ini didatangkan dari Museum Transportasi Taman Mini Indonesia Indah (TMII) atas permintaan Presiden Joko Widodo (Jokowi) semasa menjabat sebagai Wali Kota Solo. Namun demikian, sejak didatangkan pada November 2016, kereta kuno ini belum pernah dipakai.

Executive Vice President Balai Yasa Yogyakarta, Hasyim Suwondo, mengatakan pemindahan kereta uap kuno dari Solo ini dengan menggunakan truk. Nantinya lokomotif uap itu bakal diperbaiki di di Balai Yasa.

"Balai Yasa hanya ketempatan saja karena yang mengerjakan dari pihak aset dan heritage PT KAI yang pimpinannya ada di Jakarta. Keretanya dibawa ke sini karena kami memiliki peralatan yang lengkap,” katanya, kepada wartawan, Kamis (11/10/2018).

Manajer Produksi Balai Yasa Yogyakarta, Moch Maruchan, menambahkan kereta uap itu awalnya ada di Stasiun Purwosari. Namun, karena akan dipindahkan ke Balai Yasa, kereta uap buatan Jerman itu langsung dipindahkan terlebih dahulu ke Stasun Balapan Solo.

Menurutnya, pemilihan Balai Yasa Yogyakarta sebagai tempat untuk perbaikan kereta uap itu karena peralatannya lengkap. Antara lain, crane, impact, pneumatic, dan tools.

“Kami siap membantu untuk perbaikan lokomatif uap ini, meski Balai Yasa hanya ketempatan," imbuhnya.

Semula, rencananya lokomotif buatan Jerman itu akan mendampingi kereta uap Jaladara yang telah lebih awal berfungsi sebagai kereta wisata di Solo.

Sebelumnya, Humas PT KAI Daop VI Yogyakarta, Eko Budiyanto, menambahkan komponen lokomotif buatan pabrikan Fried Krupp, Jerman, ini sudah tidak ada lagi di pasaran. Maka dari itu, Indonesia mesti membikin komponen-komponen ini sendiri yang tentunya tak mudah dilakukan. Terlebih biaya yang mesti dikeluarkan untuk ini tak murah.