Masih Ada Jejak Kaki Macan Gunung Lawu ke Arah Hutan

Macan tutul di Taman Nasional Baluran. (Wikipedia.org - Candra Firmansyah)
06 November 2018 05:30 WIB Ponco Suseno Karanganyar Share :

Solopos.com, KARANGANYAR --  Macan tutul Gunung Lawu berpotensi datang lagi ke permukiman warga Dusun Sendang, Desa Sepanjang, Tawangmangu, Karanganyar. Pada Minggu (4/11/2018) malam, warga dan aparat menemukan jejak kaki macan di dekat hutan.

Kepala Dusun Sendang, Warno, mengakui kedatangan macan Gunung Lawu di Sendang bisa terulang kembali. Hal itu didasarkan pada temuan warga bersama-sama polisi dan petugas BKSDA yang masih melihat tapak macan ke arah hutan Gunung Lawu.

“Kemarin malam [Minggu malam], kami masih melihat ada tapak kaki macan ke arah hutan di Gunung Lawu. Lokasinya berjarak 300 meter dari permukiman. Jejak itu berada di lebu [lokasi yang berdebu],” kata Warno kepada Solopos.com di kantornya, Senin (5/11/2018).

Meski demikian, ketakutan yang dialami warga Sendang berangsur-angsur menghilang. Sempat digegerkan dengan macan Gunung Lawu yang diduga menyerang delapan ekor kambing, Selasa-Rabu (30-31/10/2018) lalu, sebanyak 91 kepala keluarga (KK) di Sendang mulai terlepas dari ketakutan.

Tak ingin terus dibayangi ketakutan, warga setempat memilih tetap beraktivitas seperti biasa dari pagi hingga sore hari. Begitu memasuki pukul 19.00 WIB, warga Sendang mulai berpatroli dan berjaga-jaga di daerahnya. Di Sendang terdapat posko pengawasan macan Gunung Lawu, yakni berada di rumah Warno.

Waktu ronda dimulai pukul 19.00 WIB karena warga Sendang mengenali turunnya macan Gunung Lawu biasanya berlangsung di waktu tersebut. Hal ini juga berdasarkan cerita turun-temurun dari nenek moyang di Sendang.

“Sudah 45 tahun terakhir, di desa ini tak ada macan Gunung Lawu. Makanya banyak yang kaget dengan kejadian di kandang ternak milik Karto Wagiyo dan Arjo Paimin beberapa waktu lalu. Setelah dilakukan ronda setiap malam, tak ada lagi cerita itu. Warga pun beraktivitas seperti biasa, termasuk di malam hari. Tapi, ronda dan kewaspadaan tetap dilakukan,” kata Warno, di kantornya, Senin (5/11/2018).

Ronda malam yang biasanya dilakukan warga biasanya juga diikuti aparat Polsek Tawangmangu dan petugas dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jateng. Ronda biasanya dilakukan saat pukul 19.00 WIB-00.00 WIB.