Sukiyat: Hampir Semua Komponen Mobil Esemka Mencomot Mobil Lain

03 Maret 2012 21:15 WIB Solo Share :

http://images.solopos.com/2012/03/gardan.jpg">http://images.solopos.com/2012/03/gardan.jpg" alt="Gardan mobil L-300 yang dipasang di mobil Esemka dan dirakit seorang montir di Solo" width="370" height="250" />

Gardan mobil L-300 yang dipasang di mobil Esemka dan dirakit seorang montir di Solo


KLATEN -- Sukiyat, pengusaha bengkel di Klaten yang selama ini menjadi salah satu mitra dalam perakitan mobil Esemka, mengaku bahwa mobil yang dirakitnya sebetulnya hampir semua komponennya mencomot dari komponen mobil produk lain.
"Yang betul-betul saya buat sendiri adalah chasis dan body mobilnya," ujar Sukiyat dalam wawancara dengan Espos di kantornya, Sabtu (3/3/2012).

Pengusaha bengkel itu mengatakan dirinya tidak berbohong soal mobil Esemka. "Mobil itu hanya hasil praktek sejumlah siswa Esemka Trucuk. Jadi saya juga bingung dan kaget kalau kemudian mobil Esemka ini diklaim sebagai mobil nasional."

Sukiyat, salah satu orang yang ikut merakit mobil Esemka dan belakangan didepak dari proyek Esemka, mengaku bahwa mobil yang dirakitnya menggunakan sejumlah komponen dari mobil lain. "Mana bisa Indonesia memproduksi gigi transmisi, sehingga saya beli komponen buatan Cina di Surabaya," ujar Kiyat lagi.

Menurut Sukiyat, sebetulnya proyek SMK itu sudah macet pada tahun 2002, karena kekurangan biaya. Namun, setelah dia terjun dan memberi kesempatan kepada para siswa SMK Trucuk untuk praktek kerja, barulah proyek perakitan ini bisa berjalan kembali.

"Masalah muncul ketika mobil hasil rakitan ini kemudian dibawa ke Solo untuk dipamerkan di SMK 2, Solo, dan kemudian diklaim sebagai (calon) mobil nasional oleh Walikota Solo Jokowi," beber Kiyat lebih jauh.Danie H Soe'oed