BENCANA BOYOLALI : Hujan Berhari-Hari, Tebing di Samiran Selo Longsor

22 Januari 2018 15:00 WIB Aries Susanto Boyolali Share :

Bencana Boyolali, tebing longsor terjadi di Selo.

Solopos.com, BOYOLALI -- Hujan deras yang kerap terjadi beberapa hari terakhir mengakibatkan bencana alam tebing longsor di Dukuh Kenteng, Desa Samiran, Selo, Minggu (21/1/2018). Tak ada korban jiwa dalam bencana alam tersebut.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Baerah (BPBD) Boyolali, Bambang Sinung, mengatakan bencana tebing longsor terjadi sekitar pukul 09.00 WIB. Beruntung saat tebing longsor, tak ada pengendara yang melintasi di lokasi bencana itu.

"Alhamdulillah, tak ada korban jiwa. Hanya tadi, sempat terjadi kemacetan karena jalur penghubung Selo-Magelang itu terputus," ujarnya kepada solopos.com, Minggu

Sinung menjelaskan tebing longsor karena hujan yang terjadi sejak beberapa hari terakhir. Diduga karena tak kuat menahan hujan, tanah di tebing longsor sepanjang delapan meter dan ketebalan sekitar 80 sentimeter. "Ketinggian tebing ya sekitar 25 meter dari jalan," jelasnya.

Sesaat setelah kejadian, warga bersama Tim Siaga Desa Samiran, dibantu TNI, Polri, serta BPBD terjun ke lokasi. Mereka bahu membahu membersihkan lokasi longsor agar jalan bisa kembali normal. "Sekitar pukul 13.30 WIB tadi, jalan sudah bisa difungsikan kembali sepeda motor dan mobil," terangnya.