Truk BBM Kencing di Jalan Boyolali, 2 Orang Diciduk

Ilustrasi truk tangki BBM Pertamina. (Solopos/Dok)
17 September 2018 18:40 WIB Akhmad Ludiyanto Boyolali Share :

Solopos.com, BOYOLALI -- Aparat Polres Boyolali menangkap dua orang yang diduga terlibat kasus kebocoran sebagian muatan bahan bakar minyak (BBM) dari truk tangki Pertamina atau dikenal dengan istilah BBM “kencing di jalan”.

Dua orang ditangkap dalam kasus tersebut yakni sopir truk tangki BBM, Aji Wicaksono, 32, warga Ceper, Klaten, serta Haryanto, 37, warga Banyudono, Boyolali, yang merupakan penadah BBM.

Pengungkapan kasus ini berawal dari laporan masyarakat yang menyebutkan adanya truk BBM kencing di jalan pada Kamis (13/9/2018) pekan lalu sekitar pukul 02.30 WIB, tepatnya di Jl. Perintis Kemerdekaan, Kelurahan Siswodipuran, Kecamatan Boyolali Kota.

Informasi itu ditindaklanjuti polisi dengan mendatangi lokasi. Di sana petugas mendapati Haryanto yang mengendarai mobil Suzuki Carry berada di pinggir jalan dengan membawa BBM jenis solar dan pertalite.

Polisi juga mengejar truk tangki BBM yang sudah meninggalkan lokasi hingga akhirnya tertangkap. Selanjutnya polisi membawa penadah dan sopir truk beserta kendaraan masing-masing ke Mapolres Boyolali.

Kasatreskrim AKP Willy Budiyanto mewakili Kapolres Boyolali AKBP Aries Andhi mengatakan saat ini kedua kendaraan masih ditahan di Mapolres, sedangkan kedua tersangka tidak ditahan. “Tidak dilakukan penahanan, tapi perkara jalan,” ujar Willy, Senin (17/9/2018).

Menurutnya, polisi terus memeriksa para tersangka, termasuk soal jalur pengiriman BBM truk tangki tersebut. Menurut Willy, atas perbuatannya tersebut kedua tersangka dikenakan Pasal 55 UU Nomor 22 Tahun 2001 Tentang Migas dengan ancaman hukuman penjara paling lama enam tahun dengan denda paling tinggi Rp60 miliar.