Begini Ceritanya Ajaran Kiamat Sudah Dekat Tersebar Sampai Kismantoro Wonogiri

Kondisi pondokan pusat Thoriqoh Akmaliyah Ash-Sholihiyah cabang Ponorogo di Desa Watubonang, Kecamatan Badegan, Ponorogo, Rabu (13/3 - 2019). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)
19 Maret 2019 19:35 WIB Rudi Hartono Wonogiri Share :

Solopos.com, WONOGIRI -- Tim gabungan menginvestigasi dugaan warga Gesing, Kismantoro, Wonogiri, menjadi pengikut aliran thariqah musa, penyebar ajaran kiamat sudah dekat di Ponorogo. 

Dari hasil pengumpulan informasi sementara, ajaran tersebut sampai ke Gesing dibawa menantu salah satu warga yang diduga menjadi pengikut aliran itu. Informasi yang dihimpun Solopos.com dari berbagai sumber, Selasa (19/3/2019), warga Gesing yang diduga kuat terpapar ajaran kontroversial itu meliputi Ktn, Tr, dan Wyi. 

Mereka terpapar ajaran yang dibawa Sto warga Watubonang, Badegan, Ponorogo, Jawa Timur, yang merupakan menantu Ktn. Seperti diketahui Watubonang merupakan lokasi pondok pesantren (ponpes) yang pengasuhnya diduga mengajarkan paham kiamat sudah dekat.

Kepala Seksi (Kasi) Pembinaan Masyarakat (Binmas) Islam Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Wonogiri, Noor Syahid, saat ditemui Solopos.com di kantornya, Selasa, mengatakan tim investigator pada tahap awal melaporkan tiga warga Gesing belum sepenuhnya mengikuti ajaran tersebut. 

Bahkan, salah satu dari mereka menyatakan tak akan terpengaruh. Namun, tim masih perlu menelusuri untuk mengetahui sampai sejauh mana ajaran yang telah mereka dapatkan, awal mulanya memperoleh ajaran tersebut dari siapa, juga soal ada tidaknya keterkaitan pembawa ajaran dengan pondok atau padepokan tertentu, dan lainnya.

“Tim di lapangan bekerja sama dengan tokoh agama yang sudah membimbing warga Gesing yang diduga terpapar ajaran. Tim akan mengorek informasi secara mendalam kepada warga bersangkutan. Kami masih menunggu hasilnya,” kata Noor.

Dia melanjutkan tim dibentuk setelah pihaknya bersama Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol), Majelis Ulama Indonesia (MUI) Indonesia, dan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Wonogiri, Senin (18/3/2019). 

Tim terdiri atas jajaran Kantor Kemenag, Kantor Kesbangpol, dan personel Polsek Kismantoro. Menurut Noor, gerak cepat penting dilakukan untuk mencegah ajaran yang telah sampai di Gesing itu berkembang lebih jauh. 

Saat ini semua pihak terkait berupaya mendeteksi penyebaran ajaran kiamat sudah dekat atau ajaran kontroversial lainnya. Tak hanya di kawasan perbatasan, tetapi di seluruh wilayah Wonogiri. 

Ditanya ada tidaknya warga di kawasan perbatasan dengan Ponorogo, seperti Purwantoro, Bulukerto, Puhpelem, dan lainnya, yang terpapar ajaran kiamat sudah dekat, Noor menyampaikan hingga Selasa belum ada informasi mengenai hal tersebut.

“Warga yang diduga menjadi pengikut baru ditemukan di Kismantoro. Yang sampai sana baru ajarannya, belum sampai membentuk tempat tertentu sebagai pusat penyebaran ajaran,” imbuh Noor.

Kepala Kantor Kesbangpol, Sulardi, mengaku segera menerbitkan surat untuk seluruh camat agar secepatnya langkah untuk mendeteksi ajaran kontroversial yang tersebar di wilayah masing-masing. Jajaran yang tergabung dalam forum komunikasi pimpinan kecamatan (forkompimcam) harus bersinergi membentengi warga dari ajaran yang tak benar.