Nama Putra Bungsu Waldjinah Ternyata Pemberian Presiden Soekarno

Putra bungsu Waldjinah, Bintang Nurcahya. (Istimewa)
05 Juli 2019 13:00 WIB Ginanjar Saputra Solo Share :

Solopos.com, SOLO — Maestro keroncong asal Solo, Jawa Tengah (Jateng), Waldjinah, tengah berduka karena kehilangan putra bungsunya, Bintang Nurcahya, yang meninggal dunia, Jumat (5/7/2019) sekitar pukul 08.00 WIB. Putra bungsu Waldjinah itu ternyata menyimpan sejarah besar di balik namanya.

Nama Bintang Nurcahya ternyata adalah nama pemberian Presiden Soekarno pada 1965 silam. Kakak Bintang, Ary Mulyono, menjelaskan Presiden Soekarno memberi nama tersebut kala Waldjinah tengah mengandung Bintang di usia delapan bulan.

"Dulu saat Bu Waldjinah jadi bintang radio tahun 65 Bu Wal hamil di usia delapan bulan. Oleh Pak Karno diberi nama Bintang Nurcahya," tutur Ary kepada Solopos.com, Jumat (5/7/2019) pagi.

Bintang Nurcahya adalah pria yang memiliki hobi unik, yakni memanah. Menurut Ary, bintang mulai menekuni hobi memanah dalam lima tahun terakhir. Dari memanah, Bintang sempat meraih gelar juara di salah satu kejuaraan memanah di Bali beberapa waktu silam.

Kini, Bintang Nurcahya meninggalkan duka yang amat dalam bagi keluarga Waldjinah. Berdasarkan informasi yang dibeberkan kerabat Bintang, putra kelima dari lima bersaudara tersebut mengembuskan napas terakhir di Rumah Sakit Kasih Ibu, Kota Solo.

Bintang Nurcahya meninggal dunia di usia 54 tahun. Jenazah putra Waldjinah itu akan diberangkatkan dari rumah duka di Mangkuyudan, RT 004/RW 002, Purwosari, Kecamatan Laweyan, Kota Solo, Jumat (5/7/2019) pukul 15.00 WIB, untuk dimakamkan di Astana Pracimaloyo, Makamhaji, Kecamatan Kartasura, Kabupaten Sukoharjo, Jateng.